22 Januari 2010

Silauan nikmat


Assalamualaikum W.B.T,
Apa yang akan diucapkan oleh seeorang yang menerima hadiah dan kepada siapa ditujukan ucapan itu?Tentu sekali ucapan 'Terima kasih''Syukran''thank you' atau apa2 lg.Dan yang plg penting,ianya ditujukan kepada si pemberi hadiah bukan?.Agak pelik kalau kita tgk org tu ckp"terima kasih la hadiah sebab dtg dekat saya".Yang normal akan berkata"terima kasihlah bagi hadiah kat saya"

Apa yang kita terlepas pandang?.Tidakkah kita terasa nikmat yang Allah kurniakan kepada kita sebagai hadiah kepada kita?.Nikmat ini termasuklah kejadian alam,kesihatan,rasa kasih.cinta dll.Namun kebanyakan dari masyarakat sekarang lebih selesa memberi ucapan 'terima kasih'nya kepada nikmat itu sendiri,bukan kepada 'Si Pemberi nikmat'.Lihat saja manusia menjadi hamba kepada cinta terlarang.Melihat kejadian alam tanpa rasa keagungan Allah.Leka dengan nikmat kesihatan.

Mengapa terjadi perkara sebegini?.Nikmat Allah ini teramatlah byk sehingga x dpt nak dikira

“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menghitungkannya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat)”. (Ibrahim:34)

Nikmat Allah ini ibarat sinaran matahari,kalau kita lihat dengan mata kasar,silauannya sangat terang hingga tak terlihat oleh kita.Namun,sinaran matahari ni kalau dilihat dengan teleskop,kita boleh mengkaji setiap perincian matahari.Begitu juga dengan nikmat Allah,jika dilihat dengan mata hati,nescaya dapat kita mensyukuri nikmat Allah dan menggunakannya di jalan yang lurus.

InsyaAllah,marilah kita gunakan mata hati dalam melihat sekara perkara di muka bumi sebagai peringatan kepada kita.Dengan ini,dapatlah kita berterima kasih dengan'Si Pemberi" hadiah,bukan kepada hadiah itu sendiri.Moga dengan telitian kita terhadap nikmat yang Allah berikan,dapat kita tingkatkan tahap iman kita.

Sebagai cadangan,dengarkanlah nasyid nyanyian Maher Zain yang banyak mengingatkan kita terhadap ciptaan Allah.Di samping menjadi halwa telinga dengan kelunakan suaranya,dapat kita menginsafi diri kita sendiri.

Akhirul kalam.

video

04 Januari 2010

Jadi,amalan kita sia-sia?

Assalamualaikum w.b.t,
Pada pendapat anda ,bila agaknya persoalan ini biasanya timbul?mari kita sama2 melihat hadis yang sering menimbulkan tanda tanya ini.

Diriwayatkan dari nabi Muhammad S.A.W,berkata:"ketahuilah amalan kamu tidak akan menyelamatkan kamu(dari api neraka)"sahabat membalas."walaupun engkau wahai Rasulullah?"Nabi berkata,"walaupun aku,kecuali jika Allah melimpahkan rahmatnya ke ats aku"

Timbul tak persoalan ini di benak fikiran anda?Jika anda jawab Ya!,mari kita sama2 menyusuri intipati hadis ini.Apa yang cuba disampaikan oleh hadis ini ialah amalan kita hanya menentukan tingkatan kita di syurga.Namun,hanya dengan rahmat Allah kita akan terlepas dari sekasaan api neraka.Justeru,walau bagaimana hebat amalan kita tapi kalau tidak dirahmati Allah,maka ketika itulah amalan kita menjadi sia2.

Teknik supaya kita mendapat rahmat Allah?Perbanyakkan berdoa agar Allah memberi rahmat ke atas kita.Kerana jika kita hanya melakukan ibadat tanpa memohon restu dari Allah,kita cenderung untuk melanggar perintah Allah walau telah banyak ibadat yang kita lakukan.Ikhlaskan hati kita dalam beribadat,jangan hanya lakukan amalan baik hanya kerana mengikut orang.Contoh,orang gi solat,kita pergi.orang puasa kita puasa gak.Tapi kita melakukan itu sume hanya kerana adat.Sebab itulah kita nampak macam dah 'banyak amalan',hakikatnya....tanpa rahmat Allah,terkuburlah sume amalan itu.

Apa yang harus kita ingat,sebanyak mana amalan yang kita lakukan,masih belum setanding dengan sahabat yeng terdahulu.Maka marilah kita sama2 tingkatkan amalan dan ikhlaskan niat kita agar sentiasa diberkati dan dirtahmati Allah.insyaAllah...